awardeean

Tari Bondan Tani

35 Comments

Indonesia adalah bangsa yang kaya akan hasil budaya, salah satunya sendra tari. Jika dinurut, kita akan menemukan banyak jenis tarian dari berbagai daerah di Indonesia serta hikayat dibalik tarian tersebut.Ada tari yang diciptakan khusus untuk merayakan masa panen, tari penyambutan, dan banyak lagi jenis lainnya.

Inspirasi tari-tarian yang ada di indonesia pada umumnya dekat dengan kehidupan sehari-hari masyarakat setempat. Seperti Tari Bondan Tani (Tari Bondan sendiri jenisnya ada 3 macam : Tari Bondan Cindogo, Tari Bondan Mardisiwi, dan Tari Bondan Tani). Tari Bondan ini terinspirasi oleh aktivitas harian seorang ibu, mulai dari menggendong bayi, memandikan, menyuapi, meninabobokan bayi, sampai dengan mencuci dan menjemur pakaian.

Tari Bondan Tani dapat dikenali dari perlengkapan khusus yang dibawa penari, yaitu boneka, kendi, dan payung. Diantara Tari Bondan yang lain, Tari Bondan Tani lah yang tingkat kesulitannya paling tinggi karena penari harus bisa naik keatas kendi tanpa memecahkannya sambil menggendong boneka dan memutar payung yang dibawanya sambil berlenggak lenggok mengikuti irama musik. Saya salut dengan teman sanggar Yaya ini. Dia berhasil mencuri perhatian kami dengan  keluwesannya mengikuti irama musik tradisional ketika menari Bondan Tani ini.

Tari Bondan Tani

***

Postingan ini dibuat untuk mengikuti #TurnamenFotoPerjalanan Ronde – 20 dengan tema : Festival/Tarian yang diadakan oleh mas Yoesrianto

About these ads

Author: Dian Rustya

Penggemar seni dempul, penyuka jalan - jalan, hobi ceceritaan, dan kadang bisa jadi sasaran empuk srempet2an. #NoMoreDrama *Kecuali drama komedi*

35 thoughts on “Tari Bondan Tani

  1. sekarang klo liat yang nari2 gini ingatnya sandrina IMB :D

  2. Wahh… kamu rajin ikutan turnamen foto perjalanan ternyata ya Di…
    Mudah2an yang kali ini menang ya ^_^

    Eh, Btw, kamu kenal sama ferygustian aka kang sampah ya ternyata? hahaha, dunia sempittt banget ini :p

    • iyaaa, aku memang “rajin” ikut tapi tidak selalu ikut disetiap rondenya mas Bembi.
      Aamiin untuk doanya, tapi yg bikin semangat ikut turnamen itu bukan menangnya, tapi dapet temen baru dari sana ;) *temen2 #LasemTrip-ku sebagian anak2 turnamen foto perjalanan lho mas Bem hehhehe*
      Eh eh kok tau klo aku temennya Fery? aku kan belum ngaku :p
      Duluuuuu yg kasih link blog-nya mas Bembi itu ya Fery. Kita gunjingin dia dsini aja, pasti dia ga bakalan baca hihihihihi

      • nah, bener itu Di… itu point terbaiknya turnamen foto, cakeppp pokoknya. wkwkwk…

        mari kita gunjingin kang sampah disini… :p

        emang kamu kenal kang sampah dimana Di? kok mau2nya sih kenal sama dia? hahaha

      • kok dia dipanggil kang sampah to mas Bem? dia ikhlas dipanggil begitu? whahhahahhaaa :D
        Dulu awal kenalnya sama Fery di socmed Plurk, trus kok ya temenannya awet banget sampe sekarang. Dia yang khilaf atau aku yg khilaf ya?
        nah! Dirimu juga awet gitu temenan sama Fery. Sejak SMA, itu yg khilaf dirimu atau dirinya? hihihiihihii *dicekek fery*

  3. mata berbicara :)

  4. jadi, waktu ke semeru kemaren, ceritanya dia ganti baju pake panjang warna orange. mungkin biar dianggap anak gunung gitu kali ya – merujuk pada pakaian tim SAR or anak gunung kawakan.
    tapi entah kenapa, dalam pandanganku itu, kok dia lebih mirip tukang sampah pake baju berlabel S.O.R. ya? nah dari situ, tercetuslah panggilan itu. udah ku tulis di blog “semeru” juga kayaknya deh. hahahaha…
    ini dia mau ajak2 “rencana” gila sisir gunung dari timur ke barat sekali trip. tapi ga tau ini duit dari mana? jual ayam tetangga kali ya? #ups, keceplosan… hahaha

    aku sih percayanya kamu yang khilaf, sama kayak kondisiku sekarang ini. kalo dia, kan gak mungkin banget ya? hahaha… #kasihannya belakangan ajah, yang penting sekarang cela2 dulu :p

    • Hooooo, yg dia dan bajunya dipake jd avatar twitter itu ya? hahhahhaa *inget*
      -berhenti sebentar gegara ckikikan baca komentar soal pendapat baju oranye-

      Oiya, dia dulu pernah cerita soal rencananya menyisir gunung2 itu. Nanti kalau kalian nanjak ke Bromo, aku ikutan yaaa :D *kuatnya cuma ke Bromo, yg lain mundur dulu*

      Whahhahhahahahaa dia dicela2 disini ga bakalan bisa membela diri ya? *lanjut nyela*

  5. nah!!! …ituu … ituu… bener banget itu, yang pura2 avatar. seratus! aduduu, anak siapa sih ini pinter banget? pasti ibunya perempuan, bapaknya laki2 nih. gak mungkin salah tebakanku pasti… ehmphhh, ckckck #hahaha

    ohh, beresss, kamu harus ikut nanti… asik tuh bromo. seumur2 yang namanya mandi nyicil, ya waktu ke bromo terakhir kemaren itu :p

    kemaren itu rencananya juga mau jalan kaki dari bantengan ranupani ke cemoro lawang lho padahal – abis turun semeru, tapi gara2 temen yang satu manyun2 aja, akirnya ga jadi deh :p

    kang sampah tadi nanya2, kita lagi ngobrolin apaan. ntar aja kasih taunya, kalo udah selesai. ahahaha

    • oiya, Fery nitip salam => “blg sm bembi, dpt salam dari ketek pasar klojen ”
      Tenang saja, aku blm kasih link rumpian ini ke dia hihihihihihihihi

      klo pas di Bromo, mandi = uji nyali ya? airnya duuiinggiiinn ppuuoolll. Trakhir ksana tahun 2004 jaman masih nguli di Malang, hix

      Oiya mas Bem, ketek pasar klojen itu dimana atau siapa sih? *dibahas*

      • hahaha, nanti ajah. kalo udah selesai kasi2 taunya :p

        iya. bener banget itu. untung bromo masih dingin, jadi masih bisa ngerasain sensasi kutup #menghayal pergi ke alaska

        wah, cerita klojen, sama kayak cerita horor lho. kalo kamu gak kuat, lambaikan tangan kearah sana, sini, situ, terserah… mau kemana aja terserah #lho

        jadi waktu itu, pagi2 buta, kita bertiga udah mulai kelaperan. dari hotel setiabudi ke pasar klojen jaraknya gak terlalu jauh. nah, sambil sedikit menina-bobo-kan cacing2 yang udah meraung2 di perut, mata kita menjelajah ke segala arah.
        jadi antara lapar nyari makan sama copet kesiangan, hampir gak ada bedanya. di satu titik, kita nemu surga dunia – warung nasi rawon. saking semangatnya, kita langsung serbu ke lokasi. pokoknya menggebu2 lah nafsu makan kita waktu itu.
        tapi…
        begitu sampe di dalam kabin warung rawon…
        ada satu passenger yang bau “kue”-nya luar biasa menggugah selera. sampe2 fery kita tinggal di situ sendirian suruh jagain, kalo2 pesenan kita bertiga udah sampe.
        aku sama temen satunya pura2 ke pasar, beli keperluan. jadilah si kang sampah ini, objek derita sementara disana. kalo kamu tau baunya Di…
        wihh…
        rasanya mendingan pus-ap seratus kali, dari pada maksa berdiam diri di tempat tadi. sedih pokoknya – tapi buat fery aja. kan aku pergi jauh2 dari situ… hehehehe

  6. sandrina… tonghilapnyakkk…. :)

  7. klo lht deskripsi ttg tari bondan tani agaknya tngkat kesulitannya tnggi jga ya mb… jdi kyk pemain sirkus..

  8. Wah saya waktu kecil biasa menari Prawiroguno, Ekoprawiro dan Bharatayudha :)

  9. Salam kenal mbak, aku paling suka liat tari2an tradisional.
    Nyesel deh skrg gak bisa nari2 tradisional, dulu pas kecil disuruh latian males2an :(

    • Salam kenal Fascha :D
      Samaaaa, aku suka lihat tari2an tradisional, apalagi klo yg nari anak kecil. Bawaannya takjub kalo melihat mereka.

      Dulu pas kecil aku cuma bisa nari Bondan, Merak, dan Kelinci. Selain itu ga bisa :(

      • Pengennya ntar kalo pny anak cewek mw kuajarin nari tradisional deh yah, kl aku dulu nari Merak ama kidang talun :) pengen bisa tari piring dan tari bali tapi udh jiper duluan , hihihi

      • Waaaahhhh nari Merak juga ternyata *Ttooosssss*

        Sama ih, pengen bisa ngajarin si anak tarian tradisional. Kalau sekarang, ada ponakan yg suka nari tradisional dan aku suka mendandani dia klo mau naik panggung ehehehe

      • wuah seneng yah :)

  10. Suka sekali kalau lihat anak perempuan bisa menari tradisional…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 159 other followers